Penanganan Cedera Ramai Rumakiek Salah Satu Tugas PSSI

Pemain Persipura Jayapura, Ramai Rumakiek
Pemain Persipura Jayapura, Ramai Rumakiek

JAKARTA | Pemain Persipura Jayapura, Ramai Rumakiek kini sudah sembuh dari cedera otot dalam setelah ditangani oleh tim medis PSSI. Sebelum kembali ke Jayapura, Ramai juga sudah menjalani fisioterapi untuk memastikan apakah ototnya sudah kuat atau belum untuk menjalani latihan.

Setelah melalui pemeriksaan dan cek terakhir di Medical Centre PSSI, Head of Medis PSSI Dokter Syarif Alwi memastikan Ramai sudah sembuh total dari cederanya dan bisa berlatih kembali.

Bacaan Lainnya

Sebelumnya Persipura Jayapura sempat mengirimkan surat kepada PSSI terkait Ramai Rumakiek. Mereka meminta penjelasan PSSI soal penanganan cedera pemainnya yang dilakukan PSSI.

PSSI sendiri libur mulai 29 April 2022. Namun, Sekjen PSSI Yunus Nusi memberi kebijakan bagi staf PSSI untuk bisa meninggalkan kantor PSSI pukul 12.00 WIB pada tanggal 28 April. Itu dilakukan agar mereka mempunyai persiapan untuk mudik ke kampung halaman masing-masing. Sedangkan surat Persipura itu baru masuk ke Kesekjenan PSSI tanggal 28 April pukul 12. 37 WIB.

“Jadi Ramai Rumakiek ini mengalami cedera saat memperkuat Persipura di BRI Liga 1 ketika bermain di Pulau Bali. Dia sudah berobat, namun hingga kompetisi selesai ternyata cederanya belum juga sembuh. Itu sebabnya, dia kami panggil untuk segera berobat di Jakarta agar lebih tuntas penanganannya,” ujar Yunus Nusi.

Yunus menambahkan Ramai Rumakiek ini dipanggil ke Jakarta bukan dalam rangka pemusatan latihan tim nasional. Tetapi, inisiatif dari Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan karena melihat dari sisi ‘kemanusian’. Sebab sudah terlalu lama cedera Ramai Rumakiek ini tidak kunjung sembuh.

“Jadi pemanggilan Ramai Rumakiek itu didasari atas laporan dari dokter Syarif Alwi. Dokter timnas ini melihat jika tak segera ditangani dengan baik, cederanya akan semakin parah. Itu sebabnya Ketua Umum PSSI khawatir dan minta Ramai Rumakiek dibawa ke Jakarta untuk diobati hingga sembuh,” kata dia.

Selain itu, PSSI melakukan itu karena Ramai Rumakiek statusnya adalah pemain nasional. Hal ini juga pernah dilakukan oleh PSSI terhadap pemain Persebaya Koko Ari yang juga mengalami cedera saat melakukan pemusatan latihan di luar negeri. Saat itu Koko Ari menjalani operasi di Surabaya dan juga sembuh, juga atas biaya PSSI.

“Siapapun pemain nasional yang mengalami cedera, punya kewajiban untuk ikut membantu si pemain agar cepat sembuh. Ini semua untuk kebaikan si pemain itu sendiri. Kalau sudah sembuh kan klub bisa memakai jasanya untuk kompetisi. PSSI juga bisa memanggil untuk melakukan pemusatan latihan guna mengikuti event internasional,” imbuh Dokter Syarif.

Kini setelah Ramai Rumakiek sembuh total, si pemain akan kembali ke Jayapura dalam 1-2 hari ini. Persipura pun bisa kembali memakai jasanya untuk persiapan Liga 2 musim depan.

“PSSI tidak punya maksud apa-apa selain menyembuhkan si pemain. Rumakiek adalah aset nasional. Usianya masih 20 tahun. Perjalanan kariernya masih panjang. Kami (PSSI) hanya ingin Rumakiek sembuh dan bisa segera bermain. Itu saja,” pungkas dia. (**)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.